Tak Perlu Impor, Perusahaan Dalam Negeri PT Seraya Perkasa Produksi Gear Asli Indonesia


PT Seraya Perkasa Mututama menjadi perusahaan manufaktur dan refurbish gearbox pertama di Indonesia yang berhasil meraih sertifikat ISO 9001:2015.

Pabrik roda gigi yang berada di Cikarang Pusat, Jawa Barat, tersebut mempunyai mesin dengan kapasitas produksi sampai dengan diameter 5,5 meter yang dilengkapi mesin gear grinding.

Perusahaan manufaktur dalam negeri itu bahkan mampu memproduksi double helical gear dan spiral bevel.

Pendiri PT Seraya Perkasa Mututama, Suwandi, mengatakan bahwa sebelumnya, pabrik-pabrik kenamaan di Indonesia kerap impor dari Eropa untuk mendapatkan roda gigi dengan kualitas bagus.

“Sekarang, Indonesia telah mampu memproduksi dengan kualitas yang sama karena menggunakan mesin dan teknologi yang sama,” ujar Suwandi dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Sabtu (17/4/2021).

Adapun perusahaan terkemuka yang sudah menggunakan roda gigi buatan PT Seraya ialah PT Pertamina, PT Badak LNG, PT Pusri, PT Indocement, dan PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP).

Terkait proses produksi, Direktur Utama PT Seraya Perkasa Mututama Mario Shandy menerangkan, Seraya Gears melakukan test run setelah selesai proses refurbish atau rekondisi. Tujuannya, untuk mengambil data noise and vibration.

“Tes dan data tersebut untuk memperlihatkan kualitas gearbox yang merupakan hasil dari proses refurbish,” jelas Mario. Di Indonesia, imbuh Mario, satu-satunya manufaktur roda gigi dengan ISO yang menggunakan tes dan data adalah PT Seraya.

“Tanpa tes dan data ini, kualitas gearbox diragukan dan berisiko alami kerusakan yang lebih parah di kemudian hari,” terangnya. Mario menilai, sudah saatnya Indonesia unjuk gigi supaya tidak dianggap sebelah mata.

Tidak hanya perekonomian yang harus semakin membaik, namun juga sarana dan prasarana penunjang pertumbuhan ekonomi juga harus menjadi semakin baik.

Sementara itu, Konsultan Bisnis dan Pemasaran PT Seraya, Adythia Pratama, mengatakan bahwa pabrik-pabrik besar di Indonesia tidak mau mengambil risiko untuk melakukan refurbish gearbox dengan kualitas buruk. “

Proses produksi di pabrik-pabrik kenamaan itu dapat berhenti jika gearbox rusak akibat kualitas refurbish yang buruk. Kerugian yang dicapai bahkan bisa mencapai puluhan miliar,” jelas Adythia.

Sebagai informasi, proses refurbish gearbox membutuhkan waktu sekitar tiga minggu. “Dalam rentang tersebut, perusahaan dapat mengalami kerugian. Bayangkan, berapa ratus miliar kerugian perusahaan? Karena itu, saat ini mereka punya PT Seraya sebagai pilihan utama,” ujarnya.

Sumber : Kompas

QFS Indonesia merupakan salah satu Badan Sertifikasi ISO, Akan membantu Bisnis dan Organisasi Anda dalam menerapkan dan tersertifikasi ISO dengan proses mudah

Mau Proses Sertifikat ISO dengan Proses Mudah, Valid Absah Plus bisa dapat Dokumen Pendukung ISO serta Pelatihan ISO ?
Untuk lebih lanjut, silahkan hubungi kami.