Implementasi ISO 27001

Implementasi Sertifikasi ISO 27001

Implementasi ISO 27001

Keamanan Informasi, Sistem pengelolaan keamanan informasi dalam hal ini, menjadi penting untuk dipahami, diupayakan atau dicoba untuk diimplementasikan agar informasi dapat dikelola dengan benar, sehingga perusahaan atau instansi dapat lebih fokus mencapai visi yang sudah ditetapkan, atau melakukan hal-hal lain untuk  perkembangan usaha, atau lebih fokus dalam memberikan layanan terbaik bagi pelanggan (masyarakat).

Teknologi bukanlah satu-satunya aspek yang harus kita perhatikan ketika mempertimbangkan serta memikirkan bagaimana cara yang paling baik untuk memastikan bahwa data dan informasi perusahaantidak diakses oleh pihak-pihak yang tidak memiliki hak.

Proses dan manusia, adalah dua aspek yang tidak kalah pentingnya.

Keamanan Informasi Sebagai Aset

Informasi adalah salah satu aset bagi sebuah perusahaan atau organisasi, yang sebagaimana aset lainnya memiliki nilai tertentu bagi perusahaan atau organisasi tersebut sehingga harus dilindungi, untuk menjamin kelangsungan perusahaan atau organisasi, meminimalisir kerusakan karena kebocoran sistem keamanan informasi, mempercepat kembalinya investasi dan memperluas peluang usaha.

Beragam bentuk informasi yang mungkin dimiliki oleh sebuah perusahaan atau organisasi meliputi diantaranya: informasi yang tersimpan dalam komputer (baik desktop komputer maupun mobile komputer), informasi yang ditransmisikan melalui network, informasi yang dicetak pada kertas, dikirim melalui fax, tersimpan dalam disket, CD, DVD, flashdisk, atau media penyimpanan lain, informasi yang dilakukan dalam pembicaraan (termasuk percakapan melalui telepon), dikirim melalui telex, email, informasi yang tersimpan dalam database, tersimpan dalam film, dipresentasikan dengan OHP atau media presentasi yang lain, dan metode-metode lain yang dapat digunakan untuk menyampaikan informasi dan ide-ide baru organisasiatau perusahaan

Information Security Management System (ISMS) merupakan sebuah kesatuan system yang disusun berdasarkan pendekatan resiko bisnis, untuk pengembangan, implementasi, pengoperasian, pengawasan, pemeliharaan serta peningkatan keamaan informasi perusahaan. Dan sebagai sebuah sistem, keamanan informasi harus didukung oleh keberadaan dari hal-hal berikut:

  • Struktur organisasi

  • Biasanya berupa keberadaan fungsi-fungsi atau jabatan organisasi yang terkait dengan keamanan informasi. Misalnya; Chief Security Offi cer dan beberapa lainnya.

  • Kebijakan keamanan, atau dalam bahasa Inggris disebut sebagai Security Policy

Contoh kebijakan keamanan ini misalnya adalah sebagai berikut: Semua kejadian pelanggaran keamanan dan setiap kelemahan sistem informasi harus segera dilaporkan dan administrator harus segera mengambil langkah-langkah keamanan yang dianggap perlu.

 

Akses terhadap sumber daya pada jaringanharus dikendalikan secara ketat untuk mencegah akses dari yangtidak berhak. Akses terhadap sistem komputasi dan informasi serta periferalnya harus dibatasi dan koneksi ke jaringan, termasuk logon pengguna, harus dikelola secara benar untuk menjamin bahwa hanya orang/ peralatan yang diotorisasi yang dapat terkoneksi ke jaringan.

Kami QFS Indoensia Merupakan Lembaga Sertifikasi ISO Terakreditasi IAS

  • Prosedur dan Proses

Yaitu semua prosedur serta proses-prosesyang terkait pada usaha-usaha pengimplementasian keamanan informasi di perusahaan. Misalnya prosedur permohonan ijin akses aplikasi, prosedur permohonan domain account untuk staf/karyawan baru dan lain sebagainya.

  • Tanggung Jawab

Tanggung jawab atau responsibility di sini adalah tercerminnya konsep dan aspek-aspek keamanan informasi perusahaan di dalam job description setiap jabatan dalam perusahaan. Begitu pula dengan adanya program- program pelatihan serta pembinaan tanggung jawab keamaan informasi perusahaan untuk staf dan karyawannya.

  • Sumber Daya Manusia

Adalah pelaksana serta obyek  pengembangan keamanan informasi di perusahaan. Manusia yang bisa memperbaiki serta merusak semua usaha-usaha tersebut.

Tujuan Implementasi ISO 27001

Standar Internasional Keamanan Informasi ISO 27001 dapat diterapkan pada semua jenis organisasi (perusahaan komersial, instansi pemerintah, organisasi non-profit, dsb). Standar ini menetapkan persyaratan untuk penetapan, penerapan, operasi, pemantauan, peninjauan, pemeliharaan dan peningkatan suatu ISMS terdokumentasi dalam konteks risiko organisasi bisnis secara keseluruhan.

Standar ini menentukan persyaratan pelaksanaan kontrol keamanan disesuaikan dengan kebutuhan organisasi. ISMS dirancang untuk menjamin pemilihan kontrol keamanan yang memadai dan proporsional yang melindungi aset informasi dan memberikan kepercayaan kepada para pihak yang berkepentingan.

Implementasi ISO 27001 ini bertujuan untuk memberikan gambaran implementasi sistem manajemen keamanan informasi berstandar internasional kepada perusahaan, organisasi nirlaba, instansi atau publik agar dapat mempelajari dan mencobamengimplementasikannya di lingkungan sendiri. Implementasi ISO 27001 pada kegiatannya juga mencoba melakukan kegiatan audit terhadap semua aspek terkait, seperti: kondisi jaringan komputer lokal, policy, manajemen SDM,organisasi keamanan informasi, dan lain-lain.

Kami QFS Indonesia, Badan Sertifikasi ISO merupakan Penyedia Penerbitan Sertifikasi ISO Akreditasi IAS di Indonesia. Untuk Informasi lebih lanjut, silhakna hubungi kami